::. Cerita Hati .::

Semalam yang telah pergi
Menghilang tanpa jejak
Membawa bersama cereka
Duka dan ketawa

Dan kini ku mencari
Kalau masih ada kesan
Yang terus tersisa di dada
Pantai permainan

Jalanan yang panjang
Bersimpang haluan
Bagai pentas luahan rasa
Tiada sempadan

Pada awan biru ku melakar kata-kata
Pada langit cerah ku panah semua cerita
Dengarlah mentari suara hatiku menyanyi
Bertebangan jiwa merentasi pelangi

Gerimis menitis gugur membasahi bumi
Bagai menangisi sebuah cerita hati
Andai kau fahami semua hikayat pendeta
Seribu tahun kau pasti bisa setia ke alam syurga

Mungkin ada esok
tuk ku ukirkan kalimah
Menjadi arca pembuktian
Pengabdian cinta

A Naat (Persian: نعت )

A Naat (Persian: نعت ) is poetry that specifically praises Muhammad. Most of the famous scholars of Islam, including direct followers of Muhammad, wrote Naat in the earliest days of Islam. One of Muhammad's followers was Hassaan-bin-Thaabit, famous for his poetry that defended Muhammad in response to rival poets that attacked Muhammad and his religion by means of poetry.

video

Noor Wala Aya Hai
Noor Wala Aya Hai
Noor Lay kar Aya Hai
Sara Alam May Yah Dekho Kaisa Noor Chaya Hai

]Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA RASOOLALLAH
Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA HABIBALLAH
Jab Talak Yah Chand Tara Jheel Meelata Jayanga
Tab Talak Jasna Wiladat Hum Manata Jayanga
Noor Wala Aya Hai
Noor Lay kar Aya Hai
Sara Alam May Yah Dekho Kaisa Noor Chaya Hai

Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA RASOOLALLAH
Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA HABIBALLAH
Naata Mahbooba KHUDA Sunta Sunata Jayanga
YA RASOOLALLAH Ka Nara Lagata Jayanga
Noor Wala Aya Hai
Noor Lay kar Aya Hai
Sara Alam May Yah Dekho Kaisa Noor Chaya Hai

Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA RASOOLALLAH
Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA HABIBALLAH
Char Janib Hum Diya Ghee Kay Jalata Jayanga
Ghar Toh Ghar Sara Mohalla Ko Sajata Jayanga
Noor Wala Aya Hai
Noor Lay kar Aya Hai
Sara Alam May Yah Dekho Kaisa Noor Chaya Hai

Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA RASOOLALLAH
Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA HABIBALLAH
Eid a Milad-Un-NABI Ki Shab Charaga Kar Kay Hum
Kabr a NOOR-A-MUSTAFA Say Jagmagata Jayanga
Noor Wala Aya Hai
Noor Lay kar Aya Hai
Sara Alam May Yah Dekho Kaisa Noor Chaya Hai

Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA RASOOLALLAH
Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA HABIBALLAH
Tum Karo Jasnay Wiladat Ki Kushi May Roshni
Woh Tumhari Gor-A-Teera Jagmagata jayanga
Noor Wala Aya Hai
Noor Lay kar Aya Hai
Sara Alam May Yah Dekho Kaisa Noor Chaya Hai

Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA RASOOLALLAH
Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA HABIBALLAH
Hashr May Zayra Livay Hamd-A-ATTAR Hum
Naat-E-SULTANA MADINA Gongunata jayanga
Noor Wala Aya Hai
Noor Lay kar Aya Hai
Sara Alam May Yah Dekho Kaisa Noor Chaya Hai


Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA RASOOLALLAH
Ass Salato Was Salamo Alay Kay YA HABIBALLAH
Dari Folder : 0 comments | edit post

Happy Eid Mubarak

Happy Eid Mubarak to all my fren..maaf jika da terlanjur kata,tersilap dengar atau tersalah pandang.huhu.

::. Inikah Ertinya Cinta .::


Alhamdulillah akhirnya siap sudah buku 'INIKAH ERTINYA CINTA' ini..Buku ni adalah hasil karya Ustazah Khairol Badriah iaitu cikgu kita di Ma'had Attarbiyah Al-Islamiyah.Semua kenal kot noh..huhu.Buku ni bukanlah sebuah novel cinta atau mempunyai jalan cerita tentang cinta antara manusia.Tapi didalamnya terkandung sedikit pengisian hati dan makanan rohani tentang sejauh mana cinta kita kepada Allah dan sejauh mana Allah mencintai kita. Walaupun nipis saja namun cukup untuk kita pahami dan rasai nikmat cinta kepada Allah dan membuatkan kita tekejar-kejar mencari cinta yang sebenar-benarnya. Sama-sama lah kita mendapatkannya..semoga Allah memberi secebis hidayah agar kita terus istiqamah bersama cintaNYA.
~Membeli sambil meng'infaq'~

''TANDA-TANDA LAILATUL QADAR''



Lailatul Qadar merupakan satu malam yang mempunyai kelebihan lebih seribu bulan yang lain. Ini dapat kita lihat daripada apa yang telah dinukilkan oleh Allah di dalam al-Quran dalam surah al-Qadar. Begitu juga dengan apa yang telah diberitahukan oleh Rasulullah S.A.W dalam beberapa hadis yang sohih. Kita disuruh untuk menghidupkan malam lailatul qadar dan tidak membiarkannya berlalu begitu saja. Rasulullah S.A.W telah bersabda dalam hadis muttafaq 'alaih daripada Abu Hurairah yang artinya : Sesiapa yang menghidupkan malam lailatul qadar penuh keimanan dan keikhlasan akan diampun baginya dosa yang telah lalu.

Menurut imam Fakhrurrazi bahwa Allah menyembunyikan malam lailatul qadar dari pengetahuan kita sebagaimana Dia menyembunyikan segala sesuatu yang lain. Dia menyembunyikan keredhaanNya pada setiap ketaatan sehingga timbul dalam diri kita keinginan untuk melakukan semua ketaatan atau ibadat itu. Begitu juga Dia menyembunyikan kemurkaanNya pada setiap perkara maksiat agar kita berhati-hati dan menjauhi segala maksiat dan tidak memilih antara dosa besar dan kecil untuk melakukannya kerana dosa kecil jika terus dilakukan secara berterusan akan menjadi dosa besar jika kita tidak bertaubat dan berusaha meninggalkannya. Dia menyembunyikan wali-waliNya agar manusia tidak terlalu bergantung kepada mereka dalam berdoa sebaliknya berusaha sendiri dengan penuh keikhlasan dalam berdoa untuk mendapatkan sesuatu daripadaNya kerana Allah menerima segala doa orang yang bersungguh-sungguh dan tidak mudah berputus asa. Dia menyembunyikan masa mustajab doa pada hari Jumaat supaya kita berusaha sepanjang harinya. Begitulah juga Allah menyembunyikan penerimaan taubat dan amalan yang telah dilakukan supaya kita sentiasa istiqamah dan ikhlas dalam beramal dan sentiasa bersegera dalam bertaubat. Demikianlah juga dengan penyembunyian malam lailatul qadar agar kita membesarkan dan menghidupkan keseluruhan malam Ramadhan dalam mendekatkan diri kepadaNya bukan hanya sekadar menunggu malam lailatu qadar sahaja untuk beribadat dan berdoa. Tetapi inilah penyakit besar yang menimpa umat Islam yang menyebabkan malam-malam Ramadhan lesu kerana mereka hanya menanti malam yang dianggap malam lailatul qadar sahaja untuk beribadat. Kerana mengejar kelebihan lailatul qadar yang mana kita tidak mengetahui masanya yang tertentu menyebabkan kita terlepas dengan kelebihan Ramadhan itu sendiri yang hanya datang setahun sekali.

Antara tanda-tanda dalam mengetahui malam lailatul qadar adalah berdasarkan beberapa hadis di bawah :

1. Abi Ibnu Ka'ab telah meriwayatkan bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda mengenai lailatul qadar yang artinya : Sesungguhnya matahari yang keluar pada hari itu tidak begitu bercahaya (suram). - Hadis riwayat imam Muslim dalam kitab puasa -

2. Telah diriwayatkan daripada Nabi S.A.W bahawa baginda telah bersabda yang artinya : Sesungguhnya tanda-tanda lailatul qadar, bahawa malamnya bersih suci seolah-olah padanya bulan yang bersinar, tenang sunyi, tidak sejuk padanya dan tidak panas, tiada ruang bagi bintang untuk timbul sehingga subuh, dan sesungguhnya tanda-tandanya matahari pada paginya terbit sama tiada baginya cahaya seperti bulan malam purnama tidak membenarkan untuk syaitan keluar bersamanya pada hari itu. - Hadis riwayat imam Ahmad dengan isnad jayyid daripada Ibadah bin As-Somit -

3. Dalam Mu'jam At-Tobarani Al-Kabir daripada Waailah bin Al-Asqa' daripada Rasulullah S.A.W telah bersabda yang artinya : Malam lailatul qadar bersih, tidak sejuk, tidak panas, tidak berawan padanya, tidak hujan, tidak ada angin, tidak bersinar bintang dan daripada alamat siangnya terbit matahari dan tiada cahaya padanya(suram).

4. Telah meriwayat Al-Barraz dalam musnadnya daripada Ibn Abbas bahawa Rasulullah S.A.W telah bersabda yang artinya : Malam lailatul Qadar bersih tidak panas dan tidak pula sejuk.

Qadhi 'Iyad telah mengatakan ada dua pendapat mengenai matahari yang terbit tanpa cahaya iaitu:

1) Ia merupakan tanda penciptaan Allah SWT.
2) Menunjukkan bahawa kerana terlalu banyak para malaikat yang berzikir kepada Allah pada malamnya dan mereka turun ke bumi yang menyebabkan sayap-sayap dan tubuh mereka yang halus menutupi dan menghalangi matahari dan cahayanya.


Daripada hadis-hadis di atas bolehlah kita buat kesimpulan bahawa antara tanda-tanda lailatul qadar ialah :

a. Pada malamnya keadaan bersih dengan cuaca tidak sejuk dan tidak pula panas.

b. Malamnya tenang yang mana terang dan angin tidak bertiup sebagaimana biasa dan awan agak nipis.

c. Malamnya tidak turun hujan dan bintang pula tidak bercahaya seolah-olah tidak timbul.

d. Pada siangnya pula matahari terbit dalam keadaan suram.


~Ayuhlah Bersama Kita Mencari Lailatul Qadr~

Dari Folder : 0 comments | edit post

::. ALLAH RINDU MENDENGARKAN RINTIHANMU BERPANJANGAN .::



> Terdapat seorang hamba Allah, beliau rajin solat malam dan bermunajat,berkhalwat dengan Al Kholiq. Setiap malam dari kedua matanya yang merah kerana menangis, mengalir air yang membasahi janggutnya, beliau berbisik-bisik lirih memohon beberapa permintaan dan pengharapan. Dari waktu ke waktu, tahun ke tahun, hingga putih rambutnya tak kunjung jua permintaan beliau di kabulkan oleh Allah. Permintaannya adalah agar segera diangkat kemiskinan yang menjadi selimut kehidupannya selama ini, keluarganya sering sakit-sakit, setiap hari ia keluar untuk berusaha memperoleh rezki Allah tapi tidaklah nampak di lapangkan rezeki itu untuknya. Padahal dahulu, ketika ia masih bekerja menjadi petugas cukai wang, kesenangan adalah kawan akrab. Hingga suatu saat ia mendengar ceramah yang menjelaskan bahawa penyelewengan yang sering ia lakukan selama ini dengan kawan-kawannya adalah Haram dan tidak membawa keberkatan, kelak penyelewengan ini akan dihadapkan dengan hukum Allah yang tidak bisa di bantah lagi di Akhirat. Bergetar hatinya. Sejak itu tidak pernah lagi ia melakukan perbuatan tersebut, semakin rajin ia melakukan solat malam mengadukan nasibnya hanya kepada Allah, agar di berikannya harta yang halal dan rezki yang lapang dalam menghadapi hidup ini.Namun kehidupannya beransur-ansur berubah.Hasil kerjanya semakin menurun, beliau sekeluarga sering sakit dan menjadikan badannya yang sihat menjadi semakin kurus, anaknya meninggal setelah menjalani rawatan selama beberapa minggu di rumah sakit.Sampai saat itu ia masih bersabar, tak pernah terucap dari mulutnya kata-kata keluhan dan makian atas apa yang menimpa hidupnya. Malahan menjadikannya semakin sering dan khusyu' ia mendekatkan diri kepada Allah.Dan malang yang tidak kunjung padam terhadapnya,korupsi yang dahulu ia lakukan bertahun silam terungkap, maka ia dan beberapa orang rakannya terkena pemecatan dengan tidak hormat. Subhanallah semakin berat rasanya hidup ini.. Dimalam harinya ia mengadu kehadapan Robbnya, menangis dan perih rasa batinnya. Setiap dalam sedihnya ia berdo'a, selalu ada bisikan lirih di hatinya,
"Apa yang engkau harapkan itu dekat sekali, bila engkau bertaqwa!"

Setiap mendengar bisikan itu, timbul semangatnya.Kini setelah ia di pecat, ia berdagang. Baginya dagang yang tidak pernah untung, hutang yang semakin bertumpuk, musibah yang seakan tidak berujung....ahhhh.Setelah puluhan tahun kedepan sejak ia dekat dengan Allah setiap malamnya, tidak juga merubah hidupnya. Sejak puluhan tahun ia mendengar bisikan diatas, tidak juga nampak yang di janjikanNya. Mulailah timbul pemikiran tidak baik dari syaitan. Hingga beliau berkesimpulan, nampaknya Allah tidak redha terhadap do'anya selama ini. Maka pada malam harinya, ia berdo'a kepada Allah :

"Wahai Allah Yang Menciptakan Malam dan Siang, Yang dengan mudah menciptakan diriku yang sempurna ini. Kerana Engkau tidak mengabulkan permintaanku hingga saat ini, mulai esok aku tidak akan meminta dan solat lagi kepadaMu, aku akan lebih rajin berusaha agar tidaklah harus beralasan bahawa semua tergantung dariMu. Maafkan aku selama ini, ampuni aku selama ini menganggap bahawa diriku sudah dekat denganMu !" Beliau tutup do'a beliau dengan perasaan berat yang semakin mendalam.

Beliau berbaring dengan pemikiran menerawang hingga dia tertidur. Dalam tidurnya ia bermimpi, mimpi yang membuatnya semakin merasa bersalah. Seakan ia melihat suatu padang luas bermandikan cahaya yang menakjubkan, dan puluhan ribu, atau mungkin jutaan makhluk bercahaya dan duduk dengan kepala tertunduk takut. Ketika beliau mencuba mengangkat wajahnya untuk melihat kepada siapa mereka bersimpuh, tidak mampu...kepalanya dan matanya tidak mampu memandang. Beliau hanya dapat melihat para makhluk yang duduk di hadapan Sesuatu Yang Dahsyat. Terdengar olehnya suara pertanyaan, "Bagaimana hambaKu si Fulan, hai MalaikatKu?" nama yang tidak di kenali. Seorang berdiri dengan tubuh gementar kerana takut, dan bersuara dengan lirih, "Subhanaka yaa Maalikul Quddus, Engkau lebih tahu keadaan hambaMu itu. Dia mengatakan demikian : "Wahai Allah Yang Menciptakan Malam dan Siang, Yang dengan mudah menciptakan diriku yang sempurna ini. Kerana Engkau tidak mengabulkan permintaanku hingga saat ini, mulai esok aku tidak akan meminta dan solat lagi kepadaMu, aku akan lebih rajin berusaha agar tidaklah harus beralasan bahwa semua tergantung dariMu. Maafkan aku selama ini,ampuni aku selama ini menganggap bahwa diriku sudah dekat denganMu !"Ampuni dia yaa Al 'Aziiz, yaa Al Ghofuurur Rohiim!"Tersentak beliau, itu...itu kata-kataku semalam ..oh celaka, pikirnya. Kemudian terdengar suara lagi :

"Sayang sekali,padahal Aku sangat menyukainya, sangat mencintainya, dan Aku paling suka melihat wajahnya yang terpejam menangis, bersimpuh dengan menadahkan tangannya yang gementar kepadaKu, dengan bisikan-bisikan permohonannya kepadaKu, dengan permintaan-permintaannya kepadaKu, sehingga tak ingin cepat-cepat Kukabulkan apa yang hendak aku berikan kepadanya agar lebih lama dan sering aku memandang wajahnya, Aku percepat cintaKu padanya dengan Aku bersihkan ia dari daging-daging haram badannya dengan sakit yang ringan. Aku sangat menyukai keikhlasan hatinya disaat Aku ambil putranya, disaat kuberi ia cobaan tak pernah Ku dengar keluhan kesal dan menyesal di mulutnya, Aku rindu kepadanya. Rindukah ia kepadaKu,hai Malaikat-malaikatKu?"

Suasana hening, tak ada jawapan. Menyesallah beliau atas peryataannya semalam, ingin ia berteriak untuk menjawab dan minta ampun tapi suara tak terdengar, bising dalam hatinya.. "Ini aku Yaa Robbi, ini aku. Ampuni aku yaa Robbi, maafkan kata-kataKu !" semakin takut rasanya ketika tidak nampak mereka mendengar, mengalirlah air matanya terasa hangat di pipinya. Astaghfirullah !!

Terbangun ia, mimpii... Segeralah ia berwudhu', dan kembali bersujud dengan bertambah khusyu', kembali ia solat dengan bertambah panjang dari biasanya, kembali ia bermunajat dan berbisik-bisik dengan Al Kholiq dan berjanji tak akan lagi ia ulangi sikapnya malam tadi selama-lamanya."...yaa Allah, yaa Robbi jangan Engkau ungkit-ungkit kebodohanku yang lalu, ini aku hambaMu yang tidak pintar berkata manis, datang dengan lumuran dosa dan segunung masalah dan harapan, apapun dariMu asal Engkau tidak membenciku aku rela.. Yaa Allah, aku rindu padaMu..." Semoga menambah keimanan dan ketekunan kita dalam mengerjakan solat malam....Aamiin !!


'..ALLAH RINDU MENDENGARKAN RINTIHANMU BERPANJANGAN..'

" Dan janganlah kamu berputus asa dari rahmat serta pertolongan Allah. Sesungguhnya yang berputus asa dari rahmat Allah hanyalah orang-orang kafir " (Yusuf : 87)
Dari Folder : 0 comments | edit post

::. Aku Selesa Disini .::



::. KawanKu Sudah Kawen.. .::

Moga Hafsah menjadi isteri yang solehah..

Telah Masuk Alam Pekerjaan..

Jauh dari umah..tp alhamdulillah semuanya berjalan dalam keadaan yg menyelesakan..huhu.Moga allah permudahkan segala2nya buatku disini yg jauh dr mak.huhu
aku mulai merindui mak..cian mak dok sorg2.."mak,tkah nak cri pnglmn ja..nnt tkah tman mak taw.."
mak dah pon berjaya menerokai alam ym,fs,blog dan sebagainyalah..
hehe..ym aku pon dh jd sepenuhnya milik mak.
haha..sbb kalau on9 mak ja dok guna..
huhu majulah mak utk negara..!!
ahaks..!

NOTA DIPENGHUJUNG HAYAT


Ada pesan tercatat dari kalam lama
Bercantum dari baris ke baris menjadi nota perit
Pena akal sengaja kita tumpulkan
Bertahun dakwat dosa itu tertumpah

Setitis
Setits..setitis..
Setitis..

Langsung menghitamkan kertas iman
dan kita takkan dapat membaca lagi

Di penghujung hayat ada nota tertinggal:
"salam wahai insan terpilih
pandanglah kepadaku(sakaratulmaut) dengan senyum,
telah tiba saat keberangkatan itu.
inilah nota terakhir dari himpunan riwayatmu
telah sekian lama terjilid dengan benang pekertimu"

Rasulullah memberi perangsang kepada muaz bin jabal

Rasulullah memberi perangsang kepada muaz bin jabal:
"pelajarilah olehmu akan ilmu pengetahuan kerana :

+ mempelajarinya kerana allah adalah hasanah
+ mengkajinya adlah tasbih
+ mencarinya adalah jihad
+ menuntutnya adalah ibadah
+ mengajarnya adalah sedekah
+ mencurahkannya adlah qurban
+ memikirkannya laksana puasa
+ mendiskusikannya ibarat qiam"
Dari Folder : 0 comments | edit post

CITA-CITA

Cita-cita insan soleh
untuk kenal DIA
Mendekatkan diri padaNYA
Dalam hati dan perasaan
Dalam penghayatan dan pengamalan
Semuanya, hanya keranaNYA

Tanpa mujahidah
Cita-cita menjadi angan-angan
Kerna cita-cita perlukan "perjuangan"
Yang berpadu dengan tekun
Yang mantap dengan keyakinan

Dalam mujahidah
Seringkali bertembung dengan 2 keperluan
Kita terpaksa memilih
Diantara 2 kebaikan
Diantara 2 al haq
Tika itu, nafsu seringkali
Memberat pada kebenaran
Maka, kerjakanlah yang berat itu
Walau sukar dan susah
Kerna disana letaknya
petunjuk yang sebenar
Jalan menuju rahmat dan redhaNYA..